Kamis, 29 November 2012

Hecker yang Terkenal Di Dunia

Hacker di gambarkan pada media internet adalah seperti mata-mata super-teknologi tinggi, atau spy yang tujuannya untuk hack sistem komputer dan mencuri informasi.
Tapi dalam Kenyataannya bagaimanapun hacker adalah sekelompok orang yang sangat beragam, atau sebuah kelompok dapat menyebabkan kerugian miliaran dolar atau mengakibatkan kerusakan system. Pada artikel ini, akan ditampilkan kebenaran yang menunjukkan kegiatan para hacker dengan memperkenalkan sepuluh hacker yang paling terkenal, baik yang jahat maupun yang baik, untuk memberikan Anda perbandingan sebelum memberikan penilaian ddari diri sendiri.

Hacker Jahat dikenal dengan Hacker Hitam (Black Hackers)
Internet penuh dengan hacker, cracker atau yang dikenal sebagai “topi hitam,” yang bekerja untuk mengeksploitasi sistem komputer. Mereka adalah orang-orang yang sering di lihat pada berita yang ditangkap pihak polisi cybercrimes. Beberapa dari mereka melakukannya untuk bersenang-senang dan rasa ingin tahu, sementara yang lain mencari keuntungan pribadi. Dalam bagian ini kita akan melihat profil lima dari hacker jahat “yang paling terkenal dan menarik.

1. Jonathan James:
James mendapatkan ketenaran ketika remaja yang dikirim ke penjara karena hacking. Dia dijatuhi hukuman pada usia 16 tahun. Dalam sebuah wawancara PBS anonim, ia mengaku, “Saya hanya melihat-lihat, bermain-main. Apa yang menyenangkan bagi saya adalah tantangan untuk melihat apa yang bisa aku lakukan.”
Ide utama dari James adalah menargetkan profil organisasi tinggi. Dia menginstal backdoor ke server Defense Threat Reduction Agency. DTRA adalah lembaga Departemen Pertahanan yang bertugas untuk mengurangi ancaman terhadap Amerika Serikat dan sekutunya dari nuklir, biologi, kimia, senjata konvensional dan khusus. backdoor yang ia ciptakan memungkinkan dia untuk melihat email sensitif dari karyawan dan mencuri username dan password mereka.
James juga memecahkan kode dan masuk ke komputer NASA, mencuri software bernilai sekitar $ 1,7 juta. Menurut Departemen Kehakiman, “Perangkat lunak ini didukung lingkungan fisik Stasiun Luar Angkasa Internasional, termasuk pengaturan suhu dan kelembaban di dalam ruangan.” NASA terpaksa menutup sistem komputer, akhirnya racking dengan biaya $ 41.000. James menjelaskan bahwa ia download kode untuk melengkapi studinya pada pemrograman C, tapi berpendapat, “Kode itu sendiri ternyata buruk… Jelas tidak bernilai $ 1.700.000 seperti yang mereka nyatakan.”
Mengingat usianya, hukuman yang diterimanya adalah enam bulan tahanan rumah dengan masa percobaan, dan dia telah menjalani masa hukuman tersebut. Ia dilarang menggunakan komputer dengan system Internet. Atas kejadian ini James menegaskan bahwa dia jera dan mungkin memulai sebuah perusahaan keamanan komputer.
2. Adrian Lamo:
Lamo dengan klaim yang terkenal adalah break-ins di organisasi besar seperti The New York Times dan Microsoft. Dijuluki hacker “tunawisma,” ia menggunakan koneksi internet di Kinko’s, kedai kopi dan perpustakaan untuk melakukan aksinya nya. Dalam sebuah artikel profil, “He Hacks by Day, Squats oleh Night,” mencerminkan Lamo, “Saya memiliki sebuah laptop di Pittsburgh, berganti pakaian di DC jenis ini dari mengubah istilah multi-yurisdiksi.”
Aksi Lamo yang terutama terdiri dari uji penetrasi, di mana ia menemukan kelemahan dalam keamanan, eksploitasi informasi perusahaan mereka yang lemah dalam keamanana. hit-Nya meliputi Yahoo!, Bank of America, Citigroup dan Cingular. Ketika hacker topi putih dipekerjakan oleh perusahaan untuk melakukan tes penetrasi, mereka kebingungan antara hal itu hukum. Atau Lamo yang melakukan.
Ketika ia masuk ke intranet The New York Times “, hal tersebut mulai serius. Dia menambahkan dirinya sendiri ke daftar ahli dan hal tersebut dilihat sebagai informasi pribadi kontributor, termasuk nomor Social Security. Lamo juga menyusup ke LexisNexis The Times ‘account ke subjek penelitian profil tinggi.
Akibat dari gangguan di The New York Times, Lamo dituntut membayar sekitar $ 65.000 pada restitusi. Dia juga dihukum enam bulan kurungan rumah dan dua tahun masa percobaan, yang berakhir 16 Januari 2007. Lamo saat ini bekerja sebagai seorang jurnalis pemenang penghargaan dan pembicara publik.
3. Kevin Mitnick:
Seorang hacker yang memproklamirkan diri sebagai “hacker poster boy,” selanjutnya Mitnick dicari dan dipublikasikan oleh pemerintah. kerusakan yang diakibatkan adalah hyped oleh media, namun pelanggaran yang sebenarnya mungkin kurang terkenal dibandingkan ketenarannya. Departemen Kehakiman menggambarkan dia sebagai “Kriminal komputer yang paling dicari dalam sejarah Amerika Serikat.” eksploitasi Nya yang rinci dalam dua film: Freedom Downtime dan Takedown.
Mitnick memiliki sedikit pengalaman hacking sebelum melakukan tindak pidana yang membuatnya terkenal. Dia mulai mengeksploitasi Los Angeles bus punch sistem kartu untuk mendapatkan rides gratis. Lalu, seperti salah satu pendiri Apple Steve Wozniak, berkecimpung dalam phreaking telepon. Meskipun ada banyak pelanggaran, Mitnick akhirnya dihukum karena melanggar ke jaringan komputer Digital Equipment Corporation dan mencuri software.
kenakalan Mitnick menjadi serius ketika ia melanjutkan selama dua setengah tahun dengan artikel CNN “coast-to-coast hacking spree.”, “hacker legendaris komputer dibebaskan dari penjara,” menjelaskan bahwa “ia menyusup ke komputer, mencuri rahasia perusahaan, mendobrak-jaringan telepon dan masuk ke sistem peringatan pertahanan nasional.” Ia kemudian menyusup ke ahli komputer dan komputer di rumah sesama hacker Tsutomu Shimomura, yang menyebabkan kegagalannya.
Hari ini, Mitnick telah mampu bergerak melewati perannya sebagai seorang hacker topi hitam dan menjadi anggota masyarakat yang produktif. Ia mendapatkan hukuman sekitar 8 bulan dalam kurungan tersendiri, dan sekarang menjadi konsultan keamanan komputer, penulis dan pembicara.
4. Kevin Poulsen:
Juga dikenal sebagai Dark Dante, Poulsen mendapat pengakuan untuk hacknya oleh Line KIIS-FM radio dan telepon LA, yang membuatnya mendapatkan merek Porsche yang baru, di antara barang-barang lainnya. Penegakan hukum menyebut dia “Hannibal Lecter kejahatan komputer.”
Pihak berwenang mulai mengejar Poulsen setelah dia menyusup ke database penyelidikan federal. Selama pengejaran ini, ia lebih menarik kemarahan FBI oleh hacking ke dalam komputer federal untuk informasi penyadapan.
khusus hacking-Nya, berkisar sekitar telepon. hack Poulsen yang paling terkenal, KIIS-FM, itu dilakukan dengan mengambil alih seluruh saluran stasion telepon. Dalam suatu prestasi yang terkait, Poulsen juga “mengaktifkan kembali nomor telepon tua pada buku Kuning yang kemudian mengelola sebuah lembaga pendamping virtual.” Kemudian, ketika fotonya muncul di acara Unsolved Misteri, saluran telepon 100-800 untuk program tersebut jatuh. Akhirnya, Poulsen ditangkap di supermarket dan menjalani hukuman lima tahun.
Sejak saat aksinya, Poulsen bekerja sebagai jurnalis. Dia sekarang editor senior, Wired News. Artikelnya rincian karyanya yang paling menonjol pada identifikasi pelaku kejahatan seks 744 dengan profil MySpace.
5. Robert Tappan Morris
Morris, putra mantan ilmuwan Badan Keamanan Nasional Robert Morris, dikenal sebagai pencipta Worm Morris, worm komputer pertama yang disebarkan di Internet. Sebagai akibat dari kejahatan ini, ia adalah orang pertama yang dituntut pada tahun 1986 dengan tuntutan Penipuan dan Penyalahgunaan Undang-Undang Komputer.
Morris menulis kode untuk worm, sementara ia adalah seorang mahasiswa di Cornell. Dia menegaskan bahwa ia bermaksud untuk menggunakannya untuk melihat seberapa besar internet itu. worm itu sendiri berlebihan, memperlambat komputer sehingga mereka tidak lagi dapat digunakan. Tidaklah mungkin untuk tahu persis berapa banyak komputer terkena dampak, namun para ahli memperkirakan dampak yang diakibatkannya sebanyak 6.000 mesin komputer. Dia dihukum tiga tahun masa percobaan, 400 jam pelayanan masyarakat dan didenda $ 10.500.
Morris saat ini bekerja sebagai pengajar tetap profesor di MIT Computer Science dan Artificial Intelligence Laboratory. dengan tugas sebagai penelitian jaringan komputer arsitektur termasuk didistribusikan seperti tabel hash dan jaringan mesh Chord nirkabel seperti Roofnet.
Hacker Baik yang dikenal sebagai Hacker Topi Putih (White Hacker)
Hacker yang menggunakan kemampuan mereka untuk kebaikan diklasifikasikan sebagai “topi putih.” Topi putih ini sering bekerja sebagai IT bersertifikat “Ethical Hacker,” dipekerjakan oleh perusahaan untuk menguji integritas sistem mereka. Lainnya, beroperasi tanpa izin perusahaan dengan lentur tapi tidak melanggar undang-undang dan dalam proses kerja mereka telah menciptakan beberapa really cool stuff. Pada bagian ini kita akan melihat profil lima hacker topi putih dan teknologi yang mereka kembangkan.
1. Stephen Wozniak (Pendiri Apple Komputer):
“Woz” yang terkenal sebagai “Steve lain” dari Apple. Wozniak, bersama dengan CEO Apple Steve Jobs, pendiri Apple Computer. Dia telah mendapat Medali Teknologi Nasional serta gelar doktor kehormatan dari Universitas Kettering dan Nova Southeastern University. Selain itu, Woz telah terdaftar pada National Inventors Hall of Fame pada bulan September 2000.
Woz memulai kariernya di hacking membuat kotak biru, perangkat yang bypass switching telepon-mekanisme untuk melakukan panggilan jarak jauh gratis. Setelah membaca artikel tentang telepon phreaking di Esquire, Wozniak memanggil temannya Jobs. Pasangan ini melakukan penelitian pada frekuensi, kemudian dibangun kotak biru dan dijual kepada teman-teman sekelas mereka di perguruan tinggi. Wozniak bahkan menggunakan kotak biru untuk memanggil Paus sementara berpura-pura menjadi Henry Kissinger.
Wozniak keluar kuliah dan muncul dengan komputer yang akhirnya membuat dirinya terkenal. Dia mempunyai ide cemerlang untuk menjual komputer sebagai papan PC lengkap. Steves menjual kalkulator ilmiah dibeli Wozniak dan Jobs VW van untuk modal dan mulai bekerja di garasi perakitan prototipe Jobs. Wozniak merancang hardware dan sebagian besar perangkat lunak. Di bagian Surat Woz.org, ia ingat tentang apa yang di lakukan oleha Ed Roberts dan Bill Gates dan Paul Allen, dengan tidak dibantu.” Wozniak dan Jobs pertama sekali menjual 100 Apple ke dealer setempat dengan harga $ 666,66 per unit.
Woz tidak lagi bekerja penuh waktu untuk Apple, fokus utama pada filantropi sebagai gantinya. Paling penting adalah fungsinya sebagai godfather peri ke Los Gatos, California School District. “Wozniak ‘mengadopsi’ Los Gatos School District, memberikan pengajaran kepada siswa dan guru serta menyumbang negara dengan peralatan-teknologi-seni.
2. Tim Berners-Lee:
Berners-Lee yang terkenal sebagai penemu World Wide Web, sistem yang kita gunakan untuk mengakses situs, dokumen dan file di Internet. Ia telah menerima berbagai pengakuan, terutama Teknologi Millenium Prize.
Dia adalah seorang mahasiswa di Oxford University, Berners-Lee tertangkap akses hacking dengan teman dan selanjutnya dilarang menggunakan komputer Universitas. laporan w3.org, “Meskipun dilarang di kampus [di Oxford], ia membangun komputer pertama dengan sebuah besi solder, gerbang TTL, prosesor M6800 dan televisi tua.” inovasi teknologi tampaknya telah berjalan dalam gen-nya, sebagai anak dari seorangtua dengan kemampuan ilmuawan matematika yang bekerja di Manchester Mark1, salah satu komputer elektronik yang paling awal.
Ketika bekerja dengan CERN, sebuah organisasi penelitian nuklir Eropa, Berners-Lee menciptakan sistem hypertext prototipe yang membantu berbagi penelitian dan memperbarui informasi dengan mudah. Dia kemudian menyadari hypertext yang dapat bergabung dengan Internet. Berners-Lee menceritakan bagaimana ia menempatkan mereka bersama-sama: “Saya hanya harus mengambil gagasan hypertext dan menghubungkannya ke TCP dan ide-ide DNS dan – terciptalah – World Wide Web!.”
Sejak penciptaan-Nya dari World Wide Web, Berners-Lee mendirikan World Wide Web Consortium di MIT. W3C menggambarkan dirinya sebagai “sebuah konsorsium internasional dimana Anggota organisasi, staf penuh-waktu dan pekerjaan umum bersama untuk mengembangkan standar Web.” Berners-Lee’s World Wide Web ide, serta standar dari W3C, didistribusikan secara bebas tanpa paten atau royalti.
3. Linus Torvalds:
Torvalds Pencipta Linux, sistem operasi yang sangat populer berbasis Unix. Dia menyebut dirinya “insinyur,” dan mengatakan bahwa aspirasi nya sederhana, “Aku hanya ingin bersenang-senang membuat sistem operasi terbaik dan sialanya aku bisa.”
Torvalds memulai kariernya di komputer dengan Commodore VIC,-20 sebuah komputer di rumah dengan 8-bit. Ia kemudian pindah ke Sinclair QL. Wikipedia melaporkan bahwa ia memodifikasi Sinclair “secara luas, terutama sistem operasi.” Secara khusus, Torvalds hacks termasuk “sebuah assembler dan editor teks … serta beberapa permainan.”
Torvalds menciptakan kernel Linux pada tahun 1991, menggunakan sistem operasi Minix sebagai inspirasi. Dia mulai dengan switcher tugas di Intel 80386 perakitan dan drivers terminal. Setelah itu, dia melayani panggilan untuk orang lain untuk berkontribusi kode, yang mereka lakukan. Saat ini, hanya sekitar 2 persen dari kernel Linux ditulis oleh Torvalds sendiri. Keberhasilan ini mengundangan publik untuk berkontribusi kode untuk Linux yang disebut-sebut sebagai salah satu contoh yang paling menonjol dan gratis sebagai perangkat lunak dengan sumber yang terbuka.
Saat ini, Torvalds menjabat sebagai pemimpin kelompok Linux, mengkoordinasikan kode dari programmer relawan yang berkontribusi ke kernel. Beliau memiliki sebuah asteroid dinamai menurut namanya dan menerima gelar doktor kehormatan dari Universitas Stockholm dan University of Helsinki. Dia juga muncul dalam “Time Magazine’s “60 Years of Heroes.”
4. Richard Stallman:
ketenaran Stallman berasal dari proyek GNU, yang didirikan untuk mengembangkan sebuah sistem operasi bebas. Dia dikenal sebagai bapak dari perangkat lunak bebas. Nya “Serius Bio” menegaskan, “Non-free software keeps users divided and helpless, forbidden to share it and unable to change it. A free operating system is essential for people to be able to use computers in freedom.”
Stallman, yang lebih suka disebut rms, memulai kariernya sebagai hacking di MIT. Dia bekerja sebagai staf hacker “pada proyek Emacs” dan lain-lain. Dia adalah seorang kritikus Pembatasan akses komputer di laboratorium. Ketika sistem sandi telah dipasang, Stallman memecahkannya, reset sandi ke null string, kemudian mengirim pesan pengguna menginformasikan mereka tentang penghapusan sistem password.
Perang salib Stallman untuk perangkat lunak bebas dimulai dengan printer. Di laboratorium MIT, ia dan hacker lainnya diizinkan untuk memodifikasi kode pada printer sehingga mereka mengirim pesan peringatan yang mudah digunakan. Namun, printer baru datang – satu bahwa mereka tidak diperbolehkan untuk memodifikasi. Itu terletak jauh dari lab dan tidak adanya tanda disajikan merepotkan. Pada saat ini bahwa ia “yakin … dari kebutuhan etis untuk memerlukan perangkat lunak bebas.”
Dengan inspirasi ini, ia mulai bekerja pada GNU. Stallman menulis esai, “Proyek GNU,” di mana ia mengingatkan memilih untuk bekerja pada sistem operasi karena yayasan, “perangkat lunak penting untuk menggunakan komputer.” Pada saat ini, GNU / Linux versi sistem operasi yang menggunakan kernel Linux dimulai oleh Torvalds. GNU didistribusikan di bawah “copyleft,” sebuah metode yang menggunakan hukum hak cipta untuk memungkinkan pengguna untuk menggunakan, memodifikasi, menyalin dan mendistribusikan perangkat lunak.
Stallman hidup terus berputar di sekitar promosi dari perangkat lunak bebas. Dia bekerja melawan gerakan seperti Digital Rights Management (atau saat ia lebih suka, Digital Pembatasan Manajemen) melalui organisasi seperti Free Software Foundation dan Liga Pemrograman Kebebasan. Dia telah menerima pengakuan yang luas untuk karyanya, termasuk penghargaan, beasiswa dan empat gelar doktor kehormatan.
5. Tsutomu Shimomura:
Shimomura mencapai ketenaran dengan cara yang kurang baik: ia dihacked oleh Kevin Mitnick. Setelah diserangan ke akses pribadinya, ia berhasil mengatasinya dan dia membantu FBI menangkapnya.
Shimomura yang bekerja untuk menangkap Mitnick diakui sebagai tindakan yang terpuji, tetapi tanpa sisi gelap nya sendiri. Pengarang Bruce Sterling recalls: “Dia mengeluarkan AT & ponsel T, menarik keluar dari shrinkwrap itu, dengan hacks itu, dan mulai memantau panggilan telepon naik dan turun Capitol Hill sementara agen FBI berdiri bersamanya dan mendengarkannya. “
Shimomura berhasil mengatasi hacked Mitnick dan menangkapnya. Tak lama setelah mencari tahu tentang gangguan itu, ia mengumpulkan tim dan mulai bekerja mencari Mitnick. Menggunakan ponsel Mitnick, mereka menemukannya di dekat Raleigh-Durham International Airport. Artikel, “SDSC Komputer Ahli Komputer Bantuan FBI untuk menangkap Teroris” menceritakan bagaimana Shimomura mendapatkan lokasi Mitnick. Bersenjatakan dengan teknisi dari perusahaan telepon, Shimomura “menggunakan frekuensi antena pencari arah selular terhubung ke laptop untuk mempersempit pencarian ke sebuah kompleks apartemen.” Mitnick ditangkap segera setelahnya. Setelah pengejaran, Shimomura menulis sebuah buku tentang insiden dengan wartawan John Markoff, yang kemudian berubah menjadi film.
Nah dengan cerita tentang tokoh-tokoh hacker diatas, bagi anda yang tertarik di bidang hacker, anda dapat memilih, mau sebagai hacker topi hitam atau sebagai hacker topi putih, dan itu pilihan anda. Semoga bermanfaat

0 komentar:

Poskan Komentar

Ads 468x60px

Featured Posts Coolbthemes